Minggu, 03 April 2011

Prancis? Maybe..

Bete, satu kata yang bikin hari gw hancur layaknya guci mahak yang sekali goyang bisa jatuh dan pecah, meski ditambal pake Alteco sekali pun takkan semulus awalnya. Lagi-lagi hanya tiket pesawat ke Perancis gagal gw dapetin, sudah semangat 45 berkobar-kobar malah jadi gondok sendiri karena berkali-kali gagal untuk booking dari jauh-jauh hari biar bisa dapet tiket semurah-murahnya umat. Gak tahu deh umat mana, umat muslim dan sekitarnya mungkin. Nama sudah terisi, alamat, nomor hape sampai nomor karu kredit bokap udah terisi sempurna tapi gatot men. It's means gak bisa untuk booking lantaran kartu kredit bokap uda mencapai limit dan kemungkinan besar gw ga jadi pergi ke Prancis buat liburan. Secara bokap bakal berangkat ke Aussie April ini dengan penerbangan pertama bersama kakak gw yang menyebalkan itu. Oops, keceplosan. But, it's true. Kami lagi berselisih sampai sekarang dana gak tahu akan terjadi sampai kapan. Who know's. Cuma Allah aja yang mengetahuinya. Hahaha..
Sejak nenek ngebanggain tante gw yang paling kecil itu lantaran doi bisa pergi ke Prancis karena otak encer membawanya dalam lingkup orang pilihan yang mendapat beasiswa. Semua ditanggung pemerintah, tinggal bawa badan sama kentut doang rasanya. Nenek menceritakan dengan kebanggan penuh sampai hati yang mendengarnya terbakar tersulut bak kebakaran jenggot dan ngerasa ditantangin gw sama nenek. Apalah arti sebuah kemenangan tanpa tantangan yang menantang jikalau semangat untuk membuktikannya begitu besar. That's me! Gak pernah mau mundur walau selangkah kalau ditantang oleh apa pun dan siapa pun.
Perasaan puas dan bangga akan menyelimuti diri serta jiwa ini ketika pembuktian itu berhasil terwujud. Sumpah men, narik nafas tuh legaaaa banget. Melangkahkan kaki aja ringan seringan kapuk yang jatuh dari pesawat di ketinggian 600 kaki juga seenak ngemut permen lolipop yang bisa dinikmati sesuka hati tanpa peduli usia lo berapa. Ok, motivasi gw simpel, menjawab tantangan dengan pembuktian. Simpel kan men?
So, pertama gw pengen bisa jadi yang paling beda di antara yang lain. Istilahnya kalau bisa jadi juara I kenapa musti ada 2 dan 3. itu motivasi awal gw untuk menjadi yang beda di keluarga gw. Impian pertama yang berhasil gw raih juara I di kelas 3 SMP dan lo gak akan nyangka pas bokap teriak “Itu anak saya lhooo!”. Gimana kalau kalian jadi gw? Amazing banget kan punya bokap sespontan itu. Kedua, gw pengen jadi kakak kesayangan untuk kedua adik lelakiku yang Naudzubilhiminasyaitunirrajim. :D
Sebab, gw gak pernah ngerasain punya kakak waktu itu Sob, meski gw punya 5 kakak dengan ke-complicated-an mereka pastinya.  Sejak masuk SMP kelima brotha dan sistha uda dikirim nyokap entah berantah dimana-mana, ada yang di Yogyakarta tinggal bersama Eyang, ada yang di pesantren juga di rumah tante. Alhasil, gw tumbuh secara alami, alias tanpa pegangan bagaimana bentuknya seorang cewek, gak dandan, bau badan serta dekil n' the kumel. Gw menyayangi kedua adikku sampai sekarang, jadi tak heran akrab sama mereka, berantem ala kingkong yang tonjok-tonjokkan sampai jejeritan ala cewek mau diperkosa. Heboh dan riweuh.
Urusan duit, gw jadi kakak yang gak pernah perhitungan sedikit pun sama mereka. Jangankan untuk bayar bensin kalau mereka jalan sama gw, untuk bayar wc sekedar numpang kencing gw jabanin. Emang kakaknya tetangga sebelah, ampun-ampunan dah, adek pergi ama kakak malah adeknya yang musti bayar parkir. Ckckckck. Terlalu!
Ketiga, prinsip beda dari yang lain ada negatif nya juga nih ternyata, gw jadi dikucilkan. Coba aja lo bayangin, jangan kelamaan dibayanginnya ntar gak kelar lo baca cerita gw. Sekolah ternama, terkenal seantero Jakarta itu jadi SMU gw, tapi gak ada rasa bangga sedikit pun di hati, jangankan bangga mengingatnya saja tak mau. Sungguh, masa SMA buatku masa yang paling tak ingin diingat apalagi mau diukir diprasasti hati gw.
Gw doang yang pake jilbab ala batmen, cupe men, bau ketek menyebar sentero kelas sehabis olahraga. Mana cuma gw doang pula yang tertinggal biologisnya, yang lain sibuk ngomongin ukuran bra, gw malah sibuk misuh-misuh karena masih pake miniset. Sumpah, asli benci inget masa SMA, bahkan ga sekolah saat kelas 3 mendekati ujian akhir. Surat dari Kepala Sekolah nyampe juga di hadapan bokap yang lagi minum teh.
Mana gw jadi anak rohis bejat, masa anak rohis pacaran? Sama kakak rohisnya lagi, pacaran ala anak rohis. Kau di sini aku di sana, mau pegangan tangan aja pake selampek yang memisahkannya, gile gak tuh? (hijab gitu dah). Mau bilang I love U aja pake bilang aku mencintaimu karena Allah. Jijayy. Hahahaha.. Ngakak abis gw.
Keempat, gw bisa naklukin calon abang Jakarta nih, jadi rekor buat gw di rumah pastinya. Doi ganteng men, putih bersih, wangi, harum semerbak bunga melati, tinggi semampai (semeter tak sampai) haiah, gak lah dia tinggi, langsing, pemalu pula. Komplit sudah. Ibarat kata nasi goreng doi itu nasi goreng pake telor plus bawang goreng, tambah sosis, bakso dan es the manis. Maknyosss. Sayang, doi tak begitu minta dengan wanita men, malam mingguan saja gw dianggurin, malah disms buat ngerjain tugas. Kacau gila gak tuh? Hari gini cowok kayak gitu masih ada gak yah? Seribu satu dah. Alhasil, pacaran ini berakhir di Januari. Gak percaya lo? Tanya ma korbannya langsung di TKP. Hahaha.
Kelima, cuma gw doang dari 8 bersaudara yang nyantol di kedokteran, meski mepet dikit di gigi. Demi nyokap jalan berliku, gunung pun didaki biar nyokap senang. Sebab gak ada yang mau jadi dokter, secara susah gitu, belom lagi musti berkutat dengan darah, mayat dan istilah-istilah. Kalau untuk belajar kesehatan gw suka, tapi kalau nyangkut bikin gigi gajah dari lilin, desain gigi gajah, kawat gigi lepasan sampai buat gigi palsu gw angkat tangan. Gw gak mau, ribet. Makanya secepat kilat menyelesaikan kuliah dalam waktu 3,5 tahun tanpa melanjutkan co-as. So, terbang langsung gw ke Jakarta tanpa permisi.
Keenam, di usia muda masuk S2 ditambah lagi wajah gak meyakinkan, imut banget mau jadi seorang direktur RS. Yap, gw nyasar lagi, gw pikir jurusan itu magement dan administrasinya doang, tapi ternyata buat para calon DIREKTUR RS. Kalau gak dari dokter yang kerja di RS bertahun-tahun, kalau gak anak orang kaya yang kelebihan duit terus bisa bangun klinik kecil-kecilan sampai bikin RS kelas elite. Alhasil, gw lanjutkan melepaskan diri dari kampus mentereng ini dengan lulus 1,5 tahun. Kebanggan buat bonyok paling penting daripada sekedar transkrip nilai dengan angka suma cum laude, gak bagus mamen. It's too perfect.
Nah sejak dulu Prancis uda menggaung-gaungkan sebagai tujuan utama gw kalau oevrseas gaya banget dah gw ngomongnya, tapi emang boneng (bener) begitu tuh. Gw sampe rela kerja sambilan buat ikutan les di Yogyakarta yang super murah asal bisa les bahasa perancis minim. Je t'aime Paris, tojours. Mengenal Prancis jadi merasa deket banget sama nenek, terbayang raut wajahnya menceritakan tanteku. Pasti bangga, guru kampong bisa punya anak yang S3 dengan beasiswa di Prancis lagi. Satu hal lagi, nenek udah pernah nginjakin kakinya dan narik oksigen di Prancis.
Nah gw? Cuma bisa mandangin menara Eiffel di blog kesayangan gw http://sabilananda.blogspot.com. Hadiah yang kuminta sama bokap belum terkabul juga, hadiah pergi ke Prancis, kalau perlu gw tinggal di sana jadi baby sitter tak apalah, asal ada link dan keluarga baik-baik yang mau menampungku. Tak menutup kemungkinan ke Prancis bukanlah hal mustahil, karena prinsipku yang lain “Selama kamu masih di bumiNYA semua tidak ada yang tidak mungkin.”


©Sabil Ananda_Prancis? Maybe_Lomba menggapai impian
oktavianaa@yahoo.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

yang mau komen ala komentator di raja gombal silakeunnn..