Rabu, 06 April 2011

Mendung Rabuku

Gw heran sama mendung kenapa selalu dikaitin sama hati yang lagi murung, sedih dan kecewa. Padahal bukan salahnya sih awan kan kalo' langit tampak gelap karena awannya mendung. Emang bisa dia milih untuk tetap membiarkan matahari bersinar sementara langit warnanya gelap.

mungkin seperti  itu gambaran hati gw sekarang, larut dalam duka namun harus tetap tersenyum meski sakit di salamnya. abis, bingung juga gw, mau marah sama siapa juga. Orang yang gw lagi kesel besok ujian, dua lagi! alhasil tahan ajalah, mending juga gw diemin ajah, takut kualat aja tuh orang.

Actually, gw belom bisa menggambarkan rabu ini sebagai mendung sih, secara jam di laptop gw masih menunjukkan pukul 2 pagi. mungkin lebih tepatnya kesebelan gw berawal dari pengiriman paket yang tak kunjung datang tertangga pemesanan 18 Maret 2011 dan kemarin itu tanggal 5 Maret 2011. itu hampir sebulan paket gw tertahan entah di udara bagian sebelah mana. gw gak ngerti juga dimana paket buku gw itu nyangsang, apa mungkin tercebur di got pas kurir-kurir itu memindahkan semua paket ke dalam mobil, mungkin bisa ke selip di antara paket-paket lainnya dan mungkin juga tuh paket meng-hiden-kan dirinya agar tak terkirimkan ke alamat yang gw maksud.

kaget aja gw waktu dibilangin alamat gw itu undefined alias tidak dikenal. HALLLOOOO.... ini jaman teknologi uda maju gituh, alamat siapapun bisa lo lacak pake google maps kek, tanya-tanya orang kek, ada hape gituh dan masih ada satelit kalao' perlu sekalian. Alamat itu sudah jelas, nama tempat, RT RW, gang, kelurahan dan kota. apalagi yang kurang?

Akhirnya, gw kejar tuh paket ke tempat pengiriman dan itu lumayan jauh juga ya, musti ngelewatin jembatan dan terminal. Sampe di sana si CS gak ramah sama sekali asli! gila, senyum aja gak apalagi mau 3 S seperti yang tertera dalam peningkatan mutu pelayanan yang tertulis di tempat itu. apalagi kalo' bukan Senyum, Sapa, Salam. Bulshittt.

Tuh CS ngunyah permen karet coba, belom lagi gw dateng dia begini
"Nyari apa mba?"
"Ya nyari paket gw lah. tadi saya uda telp ke sini."
"Saya gak tau. Bukan saya juga yang angkat."
"Nih nomor resinya." sambil gw tunjukkin pesan dari temen gw yang di Surabaya itu.
dia asik ngunyah men, mana senyumnya mba?? mana sapa dan salamnya mba?
HALLLOOOO...

langsunglah gw sms tuh bagian komplain, gw bilang aja
"Tolong ya diajarin CS nya untuk berlaku sopan dengan customer. Saya masih dalam tempat pelayanan untuk mengambil barang, CSnya gak ada Sapa, Salam apalagi Senyum sama saya dan sekarang dia ngunyah permen karet di depan saya. Tolong ya jangan hanya tertulis saja ada peningkatan mutu layanan, tapi ternyata??"

Belum sampai di situ kebetean gw, paket buku gw cuma SATU sedangkan jelas-jelas gw pesen dua buku dan itu untuk ikutan LOMBA gitu. huhhh!!
gw tanya ke temen gw di seberang sono, emang dia cuma nerima satu doang. dia tambah bingung saat gw bilang buku itu harusnya dua.
gw konfirm sama yang gw pesen dan kebetean gw nambah naik, si pengirim itu ngirimnya satu-satu. gila gw marah abish!!!
dikirim ke Surabaya pula.. alhasil untuk dua buku gw harus nunggu dua bulan. Astagfirullah..
gw bener-bener gak bisa percaya lagi sama orang kayak gitu

pesen gw cuma atu : kalo' lo belom bisa jualan buku ga usah pake jasa anter kirim barang begituan.
Gw KECEWA



©Sabil Ananda_Mendung Rabuku
oktavianaa@yahoo.coom

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

yang mau komen ala komentator di raja gombal silakeunnn..