Senin, 18 Agustus 2008

SEMANGAT 17 Agustus


Uwah,........capek nian…
Baru saja aku sampai di kamar Erna, tempat nge-rem (seperti ayam mau ngeremin tkalianrnya) buat cerita ini blog, setelah aku tak berkutik lagi di depan film Pride yang disewa rusak, mau di copy ajah ngadat-ngadat seperti bemo dicucuk knalpotnya.
”huh.....”kesalku.
Kontan di cancel dan ngeluarin tuh CD dari kamarnya (CD room maksudnya...) trus digosok-gosok pakai jins, biar keluar si Oom Jin..hehehe.. Ngaco dech.. Akh, pokoknya dia aku gosok gosok aja seperti gigi biar bersih, biar bisa kebaca sama tuh kamar.
“Tin..tin..” motor Erna sudah mulai teriak dari bawah, tidak sabar menunggu aku yang tidak kunjung turun and menampakan sehelai benang pun, alhasil sambil melongokan sedikit congor yang rada imut itu aku sahut Erna dari atas, tidak mau kalah dengan klakson toak itu...
”Iye bentar..” huehehe..
Aku menang, dia tidak lagi mainin klakson toak itu maning, karna tidak kunjung bisa aku yang nyerah..aku tinggal aja sudah tuh CD tetep dalam kamar peyot..serah sudah mau baca atau tidak...secara aku bkaliann pernah ngajarin baca...(peace ah...)
Muka sudah tertutup sleyer plus sarung tangan setengah jari lengkap terpasang apik di tempat yang ssudah semstinya..balutan long dress merah deker putih jadi trend aku hari ini..untuk memperingati 17 Agustus... 63 ta0n yang lalu...tadi pagi sih kakak ipar aku sudah teriak teriak seantero kampung Lempuyangan dengan semangat membara ssampai ssampai tetangga di depan rumah itu juga kasih umpan balik...

Pagi ini sudah ramai dengan kehadiran si yang empunya ultah..bendera merah putih sudah digerek dari kemaren sore..baliho baliho dan spanduk juga mengelu-elukan ultahnya..malah ada aku tadi menemukanin spanduk bertuliskan “Merdeka atau mati...” serem bangetz khan?? Tapi...apa sih yang tidak buat memperingatinya...???
kasih daaaaaaahhhhhhh....
Asap ngepul keluar dari knalpot butut sepeda ontel aku..pasti lo pada bingung khan?? Kok sepeda ada knalpotnya...heueehehehe..ini punya historinya sendiri..yang bakal aku bagi di edisi mendatang....ste cun terus aja di blog seri knalpot sepeda ontel aku...Eniwei, asap ngepul itu bukan karna lagi jalan, tapi sudah nysampai di halte pertama aku jam 2 terik itu..

”Beh..kumaha damang...??ini mah kumaha atuh...aku datang yang laen pada pulang....” batin aku tidak percaya melihat serombongan motor yang baru keluar dari yasra syuhada...
bukannya ada rapat panram (panitia ramadhan) yah??
“Oooo..”mulut aku nganga setelah tw what heppen ae na0n...kunci yasra aku embat dari si cucuk (ketua panram ta0n ini), dengan senyum kecut dia ninggalin aku yang berhasil ngebobol pusing pusing..

Aku ma kembaran pinang aku lagi nungguin andy (koor GO) yang belum bisa tepat waktu..mencet mencet hape muter nomer tuh orang...biar segera dateng and kasih koordinasi baru buat acara grand opening nyambut ramadhan..baru mau ditaruh dikuping, cecunguk itu nongol dibalik pintu sembari batuk batuk..
knapa buk?? Bkaliann minum combantrin??hihihi...cacingan kali yee....serak serak parau itu memaksakan diri berkata meminta kita melaporkan hasil kerja di rumah masing masing...alasan maut aku akan sepeda ontel itu, dia tidak sedikitpun ngedesak aku musti keliling Yogya buat masukin proposal ke perusahaan, mall, radio atau stasiun tipi lokal..soalnya,...sepeda aku soalnya kehilangan jati diri...bersama kunci stangnya...bkaliann lagi buku hak kepemilikan juga entah lenyap kemana..

“Tulalit..tulatit..tulalit...” telpon aku ke pengisi acara tak kunjung nyambung..sinyal penuh..pulsa stay On..alias selalu terbayar tiap bulannya..maklum telpon kabel..hihihi..males juga rasanya, sudah 2 hape aku slalu bergetar nyaring mainin lagu sms and telp0n..sepertinya dua tangan pun takkan cukup buat melakukan banyak hal kali ini...bales sms..ngangkat telpon dari seberang sana...sekaligus ngubungin para pengisi acara 30 Agustus besok...Waduh, ne mahluk tidak sabaran amat sih...temen aku yang atu ini emang bukan penyabar seperti nabi..di akhir sms berpesan “gpl” alias tidak pakai lama...

Setelah sok sibuk 30 menit aku nangkring di yasra, langsung cabut sudah aku..tapi aku bawa job..musti keep contact sama nasyid edcoustic...biar mereka mau dateng jauh jauh dari kota peyem..peyempuan gitu dech..^^
biar acara aku seru..oia, yasra itu singkatan dari yayasan asrama putra dibuat untuk anak anak yang aktif di masjid syuhada, masjid yang cukup terkenal di kota pelajar ini..masjid ini sudah terkenal waktu bokap aku sekolah di sini..kata bokap, dulu ne masjid tidak segede sekarang.. selalu ramai dikunjungi..juga tetep teduh buat istirahat..(ini sih emang hobi bokap tidur di masjid..dimanapun kapanpun..).

Sepeda ontel aku lincah di jalanan mantan ibukota ini...iya khan??dulu Yogyakarta itu pernah jadi ibu kota negara khan??Hmmm..geleng geleng deh lo...makanya kalau belajar PSPB nyang bonenk lho...!! muter di kota baru kemudian tugu bablas lah aku di jamal..Jarak lempuyangn-jamal alias jalan magelang aku lewatin Cuma 10 menit tidak pakai tambahan lama...tapi sih aku nyaranin buat para pemegang bikers ala micheal sumaker tidak usah lo ngebut, bisa berabe..nyawa lo bisa jadi prioritasnya...melayang tiba tiba...di tangkep pula ma malaikat maut..”TAMAT ssudah riwayat lo di jok bikers..” widih...

Izin perizinan sudah aku lakonin..emaknya gita tidak kalah usul...”kalau bisa anak aku balikin secepatnya yah...tidak enak ma tetangga...oce??”beginilah usul batin emaknya yang atidak msampait di usus...lagian gita ada ada aja..pulang malem kemudian neh..emang sekali sih...susah punya anak betina..musti di jagain sampai menemukan ayam jagonya..begono...

Stasiun Tugu mentereng di tengah kota isue..soalnya..banyak sekali deh isue di kota ini..denger denger ada yang bilang, kalau mahasiswi disini 90%-nya tidak perawan..”What..??” gilingan kuda...aku and segenk mahasiswi laen yang bisa jaga diri di taruh urutan mana neh?? 10%-nya?? Bangga sih aku...tapi, itu tidak bisa jadi patokan komersial d0nk...survey-nya khan tidak di seluruh bumi Yogya ini...tidak nanyain atu atu mahasiswi yang bersangkutan di tiap kampus khan?? Aku aja tidak pernah ngerasa di tanyain atau sekedar ngisi kuisioner tentang keperawanan aku...atau jilbabers yang kerjaan mereka sudah sibuk dengan setumpuk berkas berkas proposal segudang kegiatan..ssampai pengajian rutin yang di datangi tiap pekannya..kasian d0nk....masa yang tidak tau apa apa jadi korban kekejaman dunia..

Saudara kakak ipar aku salah satu bentuk korbannya, waktu dia dapet gawe di pulau borne0, mati matian orang nyudutin dia dengan 1000 pertanyaan yang point center-nya sama ajah...”katanya 90% mahasiswi....bla..bla...bla...”gila yah...gara gara survey ssampail yang sedikit itu, bisa ngebuat all of ultrasonik di tudink tidak perawan..kalau perawakan menawan sih emang maniest kita kita....tapi ini “virgin!!” man...aku jadi inget pribahasa buat survey sialan ini..”Karna nila setitik, rusak susu sebelanga”..atau untuk majas, cucoknya dengan majas totem pro parte...sebagian mewakili keseluruhan...waduh, waduh..tidak sekali neh..
Untunglah mba Wahyu ini punya 10 jurus, penjelasan mati-matian sampai memberikan gambaran tentang survey yang aku ceritakan itu. Mba Wahyu memaparkan berdasarkan IQ yang bukan terbilang jongkers atau nyungsep seperti kalian-kalian deh. Hehehe.. peace (^_^)v
Meraka pun angguk-angguk tanda ngerti, seperti burung kutilang, sekaligus tidak memandang sebelah mata lagi dengan mahasiswi yang beradu nasib di Yogya. Emang mereka punya dua mata kok, jadi tidak mungkin kali ya memandang sebelah mata saja. Masa dia, aku and sejuta mahasiswi yang masih perawan di Yogya dibilang begitu disebabkan oleh gosip itu?? Weleh..weleh...
Semangatnya sama seperti semangat aku yang sudah membelah jalanan mantannya ibukota, Yogyakarta dulu sebagai Ibukota pertama negera ini, siapa yang tidak tau sejarah menggemparkan itu, hingga pindah ke Jayakarta. Teriakan merdeka mas Danu pagi hari ke seantero kampung Lempuyangan, semangat berapi-api penjelasan panjang akan kebenaran Isue gembel itu dari mba Wahyu ku..ssampai Erna dengan semangat ber-klakson kala nunggu copy-an CD seret-seret buyar. Tidak mau kalah dengan semangat merah putih yang sudah berkibar sejak tadi pagi, kemarin sore atau bahkan seminggu yang lalu sudah di gerek para nasionalisme.
”Merdeka..Merdeka..”